Kenali Masa Tantrum Anak Dan Psikologisnya

Tantrum adalah suasana ketika anak meluapkan emosinya bersama cara menangis kencang, berguling-guling di lantai, sampai melempar barang. Kondisi ini pasti membuat Bunda stres dan bingung. Tenang ya, Bun. Kondisi ini normal dan merupakan bagian dari sistem pertumbuhan anak, kok.

Tantrum kebanyakan dialami oleh anak yang berusia 1- tahun. Namun, tidak cuma pada anak-anak, orang dewasa pun mampu mengalami tantrum. Ketika Si Kecil mengalami tantrum, Bunda sebaiknya jangan panik dan ikut terbawa emosi. Ada sebagian cara yang mampu Bunda lakukan untuk mengatasi tantrum pada anak.

Langkah Tepat Mengatasi Fase Tantrum Anak

Tantrum kebanyakan disebabkan oleh terbatasnya kapabilitas bahasa anak untuk mengekspresikan perasaannya. Sehingga mereka cuma mampu meluapkan emosinya bersama cara meronta, berteriak, menangis, menjerit, dan juga menghentakkan kedua kaki dan tangannya ke lantai. Pada masalah tertentu, tantrum pada anak mungkin mampu disebabkan oleh masalah tabiat atau masalah psikologis, layaknya autisme dan depresipsikologis, layaknya autisme.

Selain itu, tantrum juga mampu menjadi ajang anak lakukan observasi dan mengetahui cara meraih keinginanannya. Misalnya, kala anak mengamuk untuk meraih sesuatu dan Bunda menuruti keinginannya, ia dapat mengulang cara selanjutnya di lantas hari. Jika tetap dibiarkan, perihal selanjutnya mampu menjadi normalitas jelek bagi Si Kecil.

Tantrum pada anak tidak boleh dibiarkan terus menerus sebab mampu menjadi normalitas yang jelek dan pengaruhi perkembangannya di lantas hari. Bunda mampu mencoba menghentikan tantrum pada anak bersama lakukan sebagian cara berikut:

  • Tetap tenang
  • Cari memahami penyebab tantrum
  • Jangan memukul anak
  • Tunggu sampai anak berhenti berteriak atau menangis, baru beri nasihat
  • Jangan mendahulukan rasa malu pada kala anak bersikap tantrum didepan umum

Dampak Saat Tantrum Mendapat Penanganan Yang Salah

Jika sebagai orang tua kamu tidak mampu mengontrol anak bersama baik. Atau buruknya mengatasi bersama cara keras, mungkin besar suasana pertumbuhan psikologi sang anak dapat buruk. Hal ini mampu membuat penyakit mental atau pembentukan karakter yang salah ketika anak dewasa nanti. Contoh saja orang tua justru selamanya membujuk dan memberikan anak apa yang mereka idamkan ketika bersikap tantrum.

Anak dapat tumbuh bersama pembawaan pemaksa dan tidak idamkan mengalah sebab kala kecil selamanya mendapat apa yang mereka senang bersama cara mengamuk. Bisa saja saat dewasa mereka memiliki sifat pemarah yang berlebihan, padahal mereka hanya kalah 1 ronde dalam permainan link sbobet.